Ekonomi

SAWIT | Kian Dibutuhkan di Masa Pandemi

Kamis, 6 Mei 2021, 00:03 WIB
Dibaca 465
SAWIT  | Kian Dibutuhkan di Masa Pandemi
Sawit: ketahanan ekonomi kerakyatan sekaligus nasional.

Pabrik CPO petani mandiri kian berjaya dan bertebaran di mana-mana. Bukan hanya milik perusahaan saja. Fenomena ini akan makin mengemuka.

Ruang meeting siang itu di bilangan Jalan Sudirman, Jakarta, semarak. Jarak duduk kami dibatasi meja, tidak rapat, meski sedang rapat. Kami tetap taat. Disiplin mengikuti protokol kesehatan.

Sebuah pertemuan, sekaligus diskusi penting. Bersama Dirjen Perkebunan Kementerian Pertanian (2006-2011), Ketua Dewan Pembina Asosiasi Persatuan Petani Sawit Indonesia (POPSI), Ir. Gamal Nasir dan Prof. Dr. AB Susanto.

Topik diskusi kami tentang: Sawit untuk kemakmuran negeri. Bagaimana semua pihak menikmati komoditas yang di dunia ilmiah disebut "elaeis guineensis" ini. Terutama rakyat semakin menikmati kehadiran komoditas, yang terbukti daya tahannya terhadap Pademi Covid-19 itu.

Pandemi Covid-19 sepertinya tidak berdampak pada permintaan minyak nabati, termasuk minyak sawit. Hal itu karena minyak nabati merupakan kebutuhan sehari-hari, baik itu sebagai bahan pokok untuk kebutuhan dapur, bahan pembersih atau bahan bakar terbarukan. Semua dibutuhkan dalam kehidupan banyak orang di seluruh dunia.

Fakta menunjukkan bahwa meningkatnya permintaan produk oleokimia telah menopang permintaan akan minyak nabati, termasuk minyak sawit. Turunan oleokimia seperti gliserin, lemak asam dan metil ester, merupakan bahan baku untuk sanitiser, deterjen dan sabun yang mengalami peningkatan permintaan karena kesadaran kebersihan yang lebih baik dan protokol kesehatan yang diamanatkan pemerintah.

Saya banyak keliling negeri Pancasila. Saya mengamati fenomena ini: Pabrik CPO kini bukan hanya milik perusahaan. Juga milik konsorsium petani mandiri. Bahkan ada investor mendirikan pabrik pengolahan sawit, tanpa memiliki lahan sawit. Hanya menampung sawit rakyat.

Sejak awal pandemi Covid-19, Februari 2020. Telah terjadi pergeseran dari bisnis ke bisnis. Terjadi pergeseran konsumsi rumah tangga. Orang semakin banyak di rumah. Memasak dan makan  di rumah.

Sisi "manfaat" dari perubahan  itu adalah bahwa konsumen akan lebih sering mengganti minyak nabati. Perusahaan menjual kemasan yang lebih kecil kepada konsumen karena permintaan yang lebih rendah dari restoran seperti terjadi sebelum Pandemi. Bersamaan dengan itu, kebutuhan minyak nabati keluarga makin meningkat.

Amati saja kemasan yang kini berbeda dibanding sebelumnya. Camkan pula. Bagaimana pola konsumsi akan minyak goreng selama masa pandemi?

Konsumsi dalam negeri (Indonesia) itu berbanding lurus dengan hasil devisa dari sawit.

Akumulasi neraca perdagangan Indonesia periode Januari-Juli 2020 untuk sektor non-migas mengalami surplus USD 12.5 miliar. Sedangkan neraca migas minus US$ 3,8 miliar. Sedemikian rupa, sehingga neraca perdagangan  secara agregat mengalami surplus US$ 8,7 miliar. Hal yang mengagumkan bahwa dari  surplus non-migas tersebut, sekitar USD 11,9 miliar atau 95 persen berasal dari devisa sawit.

Devisa sawit menyumbangkan surplus non-migas tersebut. Andaikata bukan negara penghasil sawit, niscaya negeri kita mengalami defisit neraca  perdagangan. Karena itu, tidak dapat dibayangkan jika tidak ada sawit. Sawit, tidak pelak, adalah penggerak lokomotif perekonomian nasional pada saat ini.

Devisa sawit Indonesia sebesar US$11,9 miliar tersebut setara dengan sekitar Rp 170 trilyun. Nilainya lebih dari dua kali lipat dana tindakan preventif sekaligus kuratif pandemi Covid dari APBN yang berjumlah Rp 75 trilyun. Devisa sawit tersebut dalam roda perekonomian nasional akan menambah permintaan aggregat. Sehingga menambah daya ungkit konsumsi maupun investasi.

Sawit telah, dan tengah, dikembangkan untuk bio-diesel. Minyak ini mengandung vitamin A dan E. Minyak inti sawit sangat mirip dengan minyak kelapa dan digunakan untuk lemak yang dapat dimakan, untuk pembuatan es krim dan mayones, selain menjadi bahan di dalam pembuatan sabun dan deterjen.

Devisa sawit menyumbangkan surplus non-migas tersebut. Andaikata bukan nagara penghasil sawit, niscaya negeri kita mengalami defisit neraca perdagangan. Karena itu, tidak dapat dibayangkan jika tidak ada sawit. Sawit tidak pelak adalah penggerak lokomotif perekonomian nasional pada saat ini.

Saya banyak keliling negeri Pancasila. Saya mengamati fenomena ini: Pabrik CPO kini bukan hanya milik perusahaan. Juga milik konsorsium pertani mandiri. Bahkan ada investor mendirikan pabrik pengolahan sawit, tanpa memiliki lahan sawit. Hanya menampung sawit rakyat.

Sawit membuat perekonomian nasional Indonesia bukan saja tetap menggeliat di masa pandemi. Melainkan tetap tumbuh.

Sawit berkah. Ia komoditas juruselamat perekonomian rakyat. Juga perekonomian nasional.

Luasan lahan sawit rakyat (sawit mandiri) berbanding lurus dengan kemanfaatan itu.

Hidup rakyat! Berdikari! Jaya dan sejahteralah bangsaku!

Tags : ekonomi