Hobi

Mari Berpantun

Sabtu, 17 April 2021, 03:48 WIB
Dibaca 426
Mari Berpantun
Dok. Pribadi Malam ke 5 Ramadhan 1442 H

Anda suka berpantun? Pantun sebuah tradisi yang sangat dihargai dan dihormati sebagai warisan budaya. Berpantun merupakan salah satu ciri khas kehidupan budaya orang melayu. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Pantun adalah bentuk pusi Indonesia (Melayu), tiap bait (kuplet) biasanya terdiri atas empat baris yang bersajak a-b-a-b.

Namun sering berjalannya waktu. Sajak sebuah pantun dapat juga berbentuk a-a-b-b, bisa juga a-a-a-a. Pantun juga dapat dikatakan sebagai sebuah syair. Dalam setiap syair dapat bermakna sebagai sebuah permohonan, nasehat, kebahagiaan, cinta, kesedihan, jenaka dan lain-lain. Apapun sajaknya, apapun jenis syairnya mari kita berpantun bersama.

rasa sayange rasa sayang sayange

melihat dari jauh rasa sayang sayange

 

PANTUN 1

AJAKAN DI BULAN RAMADHAN

Cipt. Sarun

 Jalan-jalan  kepulau Kalimantan

Berlanjut  ke negeri Jiran

Kini kita telah memasuki bulan Ramadhan

Mari kita Sucikan hati, jiwa dan pikiran

           Suci hati, jiwa dan pikiran

          Tertampak pada perilaku dan perbuatan

          Terus tebarkan pesona kebaikan

          Agar hidup dunia akhirat mencapai kebahagiaan

Kebahagiaan perlu diperjuangkan

Pastilah ada pengorbanan

Semoga Tuhan memberikan Pertolongan dan Ampunan

Selamat beribadah di bulan Suci Ramadhan

PANTUN 2

CINTA

Cipt. Sarun

Bunga mawar bunga melati

Harum semerbab di pagi hari

Meskipun ada seribu bidadari

Hanya adinda selalu menjadi pujaan hati

           Malam kini telah tiba

          Gelap gulita dalam tiap relung jiwa

          Hati selalu memikirkannya

          Apakah ini yang dinamakan cinta

Cinta itu bagaikan mutiara dan permata

Setiap mata melihat, hati ingin memilikinya

Jangan terpedaya pada cinta yang buta

Karena itu akan membuat derita 

 

PANTUN 3

GALAU

Cipt. Sarun

 Lihat purnama terang sinarnya

Sambil memakan buah duku

Aku selalu membayangkan pesona kecantikannya

Namun apakah dia merindukanku

         Bermain facebook pakai android katanya

         Harus ada kuota paketan internetnya

         Ku chating dia ke nomor WA nya

         Hingga kini tak ada balasannya

Baju batik dipakai hari kamis

Makan sate sambil bersila

Aku selalu teringat senyummu yang manis

Tapi entah kini engkau ada dimana

                   

PANTUN 4

NASIB

Cipt. Sarun 

 

Melihat ombak berwarna biru

Bermain Air Di Tepi Pantai

Banyak orang tergila-gila pada gadis bermata biru

Sayang sungguh disayang, mulutnya bau petai

           Air kelapa manis rasanya

          Diminum disiang hari

          Nasib lagi mujur adanya

          Bertemu jodoh yang kaya dan baik hati

 Mancing ikan jangan lupa umpannya

Naik sampan tak lupa dayungnya

Niatan hati melamar anaknya

Apalah daya dapat emaknya

 

PANTUN 5

GOMBAL

Cipt. Sarun

Jalan jalan ke kota Jakarta

Naik delman sampai ke kota santri

Wajahmu cantik paras jelita

Ayo kita menjadi pasangan suami istri

         Naik pesawat di hari minggu

         Pesawat terbang di pagi hari

         Parasmu cantik membuatku rindu

         Maukah engkau menjadi istriku wahai pramugari

Pergi ke pasar membeli ikan

Ikan dimasak diatas tungku

Meskipun kamu masih kekanak-kanakan

Engkau tetap menjadi pujaanku

                                                    

Semoga Budaya Berpantun tetap terjaga meskipun zaman terus bergulir dengan pesatnya. Mari kita jaga budaya bangsa meskipun hanya sebatas berpantun ria.

***