Riset

Dayak Harus Menulis Sejarahnya Dari Dalam

Minggu, 31 Juli 2022, 20:01 WIB
Dibaca 81
Dayak Harus Menulis Sejarahnya Dari Dalam
Buku yang diniatkan jadi babon.

Jangankan niat. Terbetik pun tidak hasrat untuk "menyaingi" The History of Java. Buku babon sejarah Jawa dianggap karya Thomas Stamford Raffles yang terbit tahun 1817.

Yang berbeda, di buku Sir dan saya: Java identik pulau dengan sukunya. Sedangkan buku saya, suku Dayak dan pulau bermukim sukunya, berbeda. Namun, akhir-akhir ini. Anak-anak muda ingin mengusulkan, setengah maksa, wacana: Pulau Dayak.

Saya baca langsung buku The History of Java tahun 1992 di Taman Mini Indonesia Indah. Kini sudah ada terjemahannya. Tapi saya tidak pernah puas dengan sumber sekunder. Selain buku itu, untuk memperoleh gambaran menyeluruh mengenai "isi kepala" dan latar keluarga Raffles, saya juga memamahbiak buku ini. Menambah, sekaligus menyibak wawasan. Setidaknya, bisa memahami apa yang menjadi latar.

Menulis setiap hari. Sedikitnya 1.000 kata,  atau satu narasi-pendek. Kadang, jika mood dan on fire. Bisa sampai 8.000 kata/hari.

Jangan ditanya, mengapa bisa begitu? Bukan talenta. Bukan pula luarbiasa. Yang ada: kebiasaan saja. Sejak SMA, saya sudah biasa menulis untuk majalah dinding. Kebiasaan itu berkelanjutan hingga kini. Bahkan, sejak 2013. Saya memutuskan fokus hidup dari menulis (buku) saja. Kini saya sedang dalam persiapan membuat toko-buku virtual: Bibliopedia.co.id

Saya mau cerita sekilas saja. Buku ini adalah kumpulan artikel di Web kita ini. Saya perkaya. Ditambah referensi sana sini. Membuat saya jadi semakin pede, ketika seorang profesor antropologi bersaksi: buku ini wajib dibaca seorang profesor.

Tidak kurang dari 200 pustaka primer saya baca dan ringkas (parafrasa), dengan jujur menyebut sumbernya. Penelitian prasejarah Dayak, bumi Borneo sebelum deglasiasi, dari: Blust. Lalu ada Edwin Gomes, Evans H.N. Ivor, King, Hogendorp sebagai pustaka penyangga sejarah. Bahwa Dayak telah menghuni Borneo sejak 40.000 tahun silam.

Kemenangan saya hanya terletak di fokus. Ada waktu khusus untuk mendalami footnotes. Selain berkanjang dalam bidang yang menjadi vak saya.

Atas berkanjang dan "ngendon", tenggelam di antara buku-buku dan referensi. Beberapa minggu berhari-hari di lantai 12, 14, dan 21 Perpustakaan Nasional, Jalan Medan Merdeka, Jakarta. Lalu jika lapar  dan dahaga, turun ke lantai 4 untuk meneruskan riset. Hasilnya? Saya mafhum bahwa:

top 10 Dayak mayoritas di Sarawak (dari total populasi 2,5 juta)

1. Iban: 723.000
2. Bidayuh: 201.000
3. Kayan: 33.000
4. Kenyah: 32.000
5. Kendayan: 21.000
6. Lun Bawang: 20.000
7. Penan: 17.000
8. Bisaya: 7.000
9. Kelabit: 7.000
10. Kajang: 6.000
Manakala ditambah subsuku yang sama di Tanah Dayak di Indonesia, maka mayoritas suku Dayak adalah IBAN (sekitar 1 juta), lalu BIDAYUH 0,5 juta.

Diimbuhi Dayak di Indonesia, populasi Dayak sedunia dengan sekitar 600 subsuku (bukan hanya 405 menurut peneliti dahulu) tidak kurang dari: 7 juta jiwa.

Saya turut menjadi kontributor bagi The Joshua Project yang bermarkas di Amerika Serikat. Kami menganut penggolongan BIDAYUH sebagai rumpun LAND DAYAK, yang dari kata bi (orang) dayuh/ doih (darat/ udik/ hulu), persebarannya di Kabupaten Sanggau dan Kab. Bengkayang dan sedikit di Ketapang. Di Sarawak, Bidayuh banyak di Serian.

Akan halnya etnis saya, Bidayuh (Jangkang/Djo) terdiri atas 11 subetnik. Rumpun sama Pompakng, Pandu, Hibutn.

Saya hanya fokus penelitian untuk Dayak Iban (khusus sastra dan migrasi /sejarahnya), Lengilo' (sejarah dan penggolongan), dan Jangkang (selurunnya). Boleh tanya saya subetnik ini, sedangkan subetnis yang lain, saya angkat tangan.Ada banyak etnolog dan antropolog, selain pembagian tugas, kita punya keahlian di vak masing.

Buku ini telah menarik perhatian banyak orang, semenjak saya promosikan di beranda Fb. Menjadi fokus saja, first things first, untuk menuntaskannya minggu ke-2 Agustus 2022.

Tidak kurang dari 200 pustaka primer saya baca dan ringkas (parafrasa), dengan jujur menyebut sumbernya. Penelitian prasejarah Dayak, bumi Borneo sebelum deglasiasi dari: Blust. Lalu ada Edwin Gomes, Evans H.N. Ivor, King, Hogendorp sebagai pustaka penyangga sejarah. Bahwa Dayak telah menghuni Borneo sejak 40.000 tahun silam.